The Alien - Link Select

Selasa, 18 Disember 2007

PERSEPOLIS ATLANTIS


Persepolis Atlantis,
Sistem EMA, 3033 Masihi.



Aiemin pantas menendang Hoslis dengan geram sementara Aizack turut menyerang dari belakang. Tendangan serentak itu membuatkan Hoslis tidak mampu berbuat apa-apa. Awazen yang berdiri tidak jauh dari situ segera menerpa. Berusaha untuk menghalang tindakan adik beradik itu. Satu tenaga dalam dilepaskannya. Sekadar menghalang momentum serangan Aiemin dan Aizack. Gelombang tenaga yang diluncurkannya tepat pada punca tenaga Aizack dan Aiemin.
Kedua adik beradik itu terpelanting.
Namun cuba untuk bangkit kembali. Pantas pula Awazen melepaskan gelombang tenaganya. Aizack terduduk dan Aiemin pula terpelanting lebih jauh dari Aizack. Awazen segera mengunci mata urat Aizack diikuti Aiemin. Dia mesti menghalang pertarungan saudara itu.
Hoslis sekadar termangu dengan tindakan anak kandungnya itu. Dia tidak sangka sampai begitu sekali kebencian adik-beradik itu kepadanya. Dia kesal dengan apa yang berlaku. Dulu dia tidak terfikirkan hal ini semasa mengabaikan Unisia. Airmatanya mengalir buat pertama kali dalam hidupnya. Diiringi sendu dia terduduk.
“Lepaskan aku! Atuk! Lepaskan aku!” Tempik Aizack dengan kemarahan pada Awazen. Hoslis yang ketika itu dikuasai perasaan kesal tersentak. Dia segera menoleh ke arah Awazen. Siapa lelaki ini? Getus hatinya.
“Ya! Atuk lepaskan kami! Lepaskan kami! Biar kami ajar manusia yang tidak bertanggung-jawab ini. Binatang! Dia sanggup membiarkan ibu kami sengsara akibat perbuatan zalimnya!” Aiemin pula bersuara keras. Anak matanya terbelalak geram ke arah Hoslis. Hoslis sekadar tunduk, memakukan pandangannya ke lantai istananya. Lagaknya bagai seorang pendekar yang tewas dalam pertempuran sengit. Putus asa dan harapan. Kesal bergayut dalam dirinya. Memintal-mintal dengan rakus. Membenamkan hatinya disayat-sayat kekesalan yang panjang.
Awazen menghampiri Hoslis. Bahu Maharaja Persepolis Atlantis itu dipegang pelahan.
“Bangun Hoslis…” katanya pelahan.
Hoslis memandang Awazen. Hatinya berdetak. Ada suatu perasaan damai melanda hatinya ketika pandangan mereka bertembung. Dia segera bangun. Pandangannya tidak lepas dari anak mata Awazen. Sejuta ketenangan menjamah hatinya kini. Perasaan kesalnya hilang entah ke mana.
“Kamu ini siapa? Mengapa anak-anak aku itu memanggil kamu ‘Atuk’. Siapa kamu?” soal Hoslis. Rasa hairannya terpapar jelas pada wajahnya yang masih dibaluti sisa-sisa kekesalan. Dahinya berkerut seribu. Rasa ingin tahu jelas terpapar pada wajahnya.
Awazen senyum. Dia menoleh ke arah dua adik beradik yang terkaku di tempat masing-masing itu. Hoslis turut sama memerhatikan Aizack dan Aiemin. Pandangannya yang berwibawa itu menatap muka Hoslis.
Satu senyuman seorang ayah ataupun seorang moyang tepatnya, terpamer pada wajahnya. Hoslis agak kelu menghadapi suasana yang cukup pelik baginya. Dia tidak sangka akan berhadapan dengan situasi yang tidak pernah dijangkanya itu. Dia memandang wajah lelaki yang lebih kurang sebaya Aiemin dan Aizack. Lelaki itu memiliki warna mata yang sama dengannya. Anak mata hijau!
Apakah mereka ada pertalian darah? Getus hati Hoslis. Seribu persoalan yang lain turut menerpa benaknya.
“Hoslis…”Hoslis tidak tahu apa yang harus dilakukannya. Dia sekadar menatap wajah Awazen. Dia tidak sangka sampai begitu sekali tindakan adik-beradik kembar itu. Mereka sanggup membunuh kerana dendam. Kerana dendam juga anak-anaknya itu mahu menghapuskan riwayatnya.

Awazen? Siapakah dia? Siapakah Hoslis dan mengapa adik-beradik kembar Aizack dan Aiemin itu ingin membunuh Hoslis yang juga ayah kandung yang merangkap Maharaja Persepolis Atlantis? Semuan persoalan itu akan terjawab di dalam Novel Fiksyen Sains TN yang bakal diterbitkan!

1 ulasan:

© Oshun/EM Muhammad/Nadia Emarele Muhammad berkata...

Salam Tanpa Nama...
OD dah agaknya, mesti Arshazen nih... cuma hari tu tak nampak mata kat dahi dia tu jek... ngeh ngeh ngeh. Terima kasih atas tips mengatasi stress. Akak akan cuba nanti. Hmm... banyak nak tumbuk bawang dan halia untuk bubuh dalam tub mandi. Pengsan nanti orang yang datang ke rumah... ngeh ngeh ngeh. Bila buku nak keluar?